Minggu, 03 Februari 2013

[Review Film] 3SUM

Siapa yang udah nonton 3SUM? Emang agak gimana sih ketika orang nanya "Mau nonton apa?" Trus kita jawabnya "Trisam". Kamis kemaren itu gue abis nonton Film 3SUM di Planet Hollywood. Bukan nonton film biasa gitu, tapi nontonnya, nobar yang diadain sama Moviegoers.

Awalnya gue tertarik nonton film ini karena pertama ini Film Indonesia. Gak tau kenapa, gue lagi suka-sukanya aja nontonin Film Indonesia. Kayaknya ada perasaan menggelinjang kesenengan + bangga gitu. Gak tau ya, itu sih yang gue rasain. Seneng yang susah dijelasin dengan kata-kata. Kedua, film ini omnibus dan sutradaranya itu bukan yang udah nge-hits macem riri riza, atau hanung, gitu-gitu lah. Tapi justru itu yang bikin gue tertarik buat nonton. Biar ada tantangan ke diri sendiri "Tuh, dia bisa loh bikin film kayak gitu, bagus, bisa tayang di bioskop pula. Ayo dong zar, lo juga bisa." Amin, semoga suatu saat ya.

Film 3SUM ini merupakan omnibus dari 3 film. Film pertama judulnya Insomnight yang genre-nya horror. Kedua judulnya Rawa Kucing yang agak drama. Dan yang ketiga Impromptu yang bergenre action. Selain 3 genre yang berbeda, film ini juga digarap oleh 3 sutradara berbeda. Mungkin itu lah disebut dengan 3 SUM.

Ini pas judulnya Insomnight (sumber: hot.detik.com)

Gue sih suka ya sama film ini. Salah satu Film Indonesia yang bikin gue seneng "Yeay!!! Akhirnya gue nonton. Keren!!". Macem itu lah. Di Insomnight, gue suka banget sama pelototan mata Winky Irawan yang bikin gue penasaran, aduh ini kenapa sih. Trus shot nya yang kebanyakan dikamar, dengan alur yang sedikit lambat, terus akting yang gelisah beneran bikin gue sebegitu gelisahnya. Gue kayak "Arrrgggh!!! Kenapa sih ini?". Jadi geregetan sendiri gitu lah. Deg-deg-an-nya juga dapet. Dan pas di-ending ternyata "Eyaaa, ternyata gitu ya".

Judul kedua rawa kucing sih gue suka banget sama wardrobe dan art directornya. Tata ruang, asesoris, baju dll. Top sih kalo menurut gue. Dan lawaknya juga dapet. Di bagian ini gue nge-fans banget sama "Afung". Yang jadi kakaknya si Ayin. Gue se-suka itu sih dengan aktingnya dia. Bahkan menurut gue, dia lebih total aja aktingnya dibanding Ayin. Tolong kalo ada crew and cast nya yang baca. Sampaikan salam saya buat Afung yah :D. Oh ya sama soundtrack di akhir Rawa Kucing juga bagus sih. Enak aja didengernya. Trus santai, sederhana, tapi menyentuh. Mantep lah.

Nah yang kiri ini afung. (Sumber: entertainment.kompas.com)

Di bagian Impromptu ini yang menurut gue agak kurang. Emang sih gue tau bikin film Action gak segampang bikin drama karena butuh gerakan, sound effect yang pas. Trus efek macem darah lalala yang pas juga. Berantemnya udah lumayan oke sih, tapi kayaknya kurang gimanaaa gitu. Kayaknya kurang nampol aja. Kurang menggugah adrenaline gue gitu. Yaudah gitu. Endingnya juga gitu. Sejujurnya gue gak terlalu suka impromptu dibandingkan dua genre yang awalnya. Tapi masih tetep oke untuk film action indonesia lah.

Gue suka sama film ini, sayang banget gak bisa ngobrol-ngobrol langsung sama sutradaranya. Karena waktu itu gue dapet pemutaran yang jam 9.25, jadi gak ada sesi tanya jawabnya kayak yang pemutaran jam 19.00. Kalo menurut gue pribadi kekurangannya itu:
1. Sound masih ada beberapa yang gak sync antara suara dan gerakan bibir
2. Bagian impromptu, actionnya kurang gereget + efek darahnya masih keliatan "yah itu mah betadine" atau apalah. Kurang "darah".
3. Banyak editing yang masih kasar. Jadi keliatan gak kontinyu. Ketara banget.

Impromptu (Sumber: Muvila.com)

Hmmm apa lagi ya? Mungkin itu aja kali ya. Tapi secara keseluruhan gue puas nontonnya. Gue sangat rekomen kalian untuk nonton film ini. Film ini sutradaranya masih tergolong baru, bahkan artis dan figurannya pun juga bukan yang mainstream,yang sering muncul di layar lebar gitu, tapi aktingnya gak kalah sama yang udah papan atas. Pokoknya gue suka lah sama film ini. Gue yakin perfilman Indonesia kedepannya bakal lebih berkembang. Ayo dukung terus film indonesia. Simpel aja, nonton filmnya di bioskop :)

Rate: 7.8/10

P.s: This post is my honest opinion. I'm not pro movie reviewer or pro filmmaker, or something. I'm just amateur filmmaker who love watch indonesian movie.

NIZARLAND
"Where The Land Inspires The World"

2 komentar:

  1. setuju..suka banget gw ama soundtracknya Rawa kucing..salam buat welly yah ^.^

    BalasHapus
  2. Thanks for recommending <3

    BalasHapus